• Minggu, 4 Desember 2022

Argentina Menyusul Sri Lanka Yang Terkena Dampak Resesi, Tingkat Inflasi Terparah, Bagaimana Nasib Indonesia

- Rabu, 12 Oktober 2022 | 02:07 WIB
Argentina Menyusul Sri Lanka Yang Terkena Dampak Resesi, Tingkat Inflasi Mendekati 100 persen (Handika)
Argentina Menyusul Sri Lanka Yang Terkena Dampak Resesi, Tingkat Inflasi Mendekati 100 persen (Handika)

PERBARUI.COM - Tentunya masih segar di ingatan kita tentang kerusuhan yang terjadi di Sri Lanka bulan Juli yang lalu, dimana selama tiga bulan terakhir sejak April 2022 negara tersebut mengalami keterpurukan ekonomi yang sangat memprihatinkan. Inflasi bergerak naik hingga 50% bahkan hampir menyentuh titik nadir. Kelangkaan makanan, bahan bakar, dan gagal bayar utang luar negeri hingga protes besar-besaran.

Demikian halnya dengan Argentina. Negara putih biru langit ini mengalami inflasi yang nyaris menyentuh 100 persen. Hal tersebut semakin diperparah dengan adanya "wholesale" stiker figuritas para pemain sepakbola yang berkaitan dengan Piala Dunia 2022.

Baca Juga: Kasus Oknum Polisi Curi Sepeda Motor di Medan Mendapat Respon Keras dari Mahfud per

Mengutip dari The New York Times, Selasa (11/10/2022), perusahaan asal Italia, Panini, adalah produsen stiker seukuran telapak tangan  yang beredar di Argentina. Setiap ada Piala Dunia, stiker Panini pasti diminati rakyat Argentina. Namun tahun ini, terjadi sesuatu yang berbeda. Stiker figur tersebut menjadi langka yang berdampak harga stiker menjadi mahal.

Banyak media menyebut bahwa pembelian secara besar-besaran terhadap sesuatu barang yang tidak dianggap penting inilah menjadi salah satu penyebab Argentina diambang kebangkrutan. Utang luar negeri pun membengkak hingga 515 triliun rupiah.

Baca Juga: Menanti Kepulangan Jenazah Novita Kurnia Putri, Korban Penembakan di Texas, Amerika Serikat

Bukan itu saja, permintaan Dollar AS di Argentina juga semakin tinggi hingga menyebabkan terjadinya "Blue Dollar". Penukaran mata uang secara ilegal tersebut membuat pemerintah kewalahan untuk mengantisipasi keadaan yang semakin kacau.

Krisis yang melanda Argentina membuat nilai mata uang peso melemah hingga masyarakat menganggap uang tidak laku. Apabila uang tidak berharga lagi, maka metode jual beli akan kembali seperti jaman pra aksara, yaitu barter. Dan hal ini nyata dialami masyarakat Argentina.

Baca Juga: Jokowi Ungkap Pertemuannya dengan PDI-P: Tanyakan Bu Mega, Kandidat Capres Belum di Putuskan oleh PDI-P

Halaman:

Editor: Muhammad Azhar

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Penembakan Mantan PM Pakistan Dipicu Rasa Sakit Hati

Senin, 7 November 2022 | 01:55 WIB

Mata Uang Inggris Merosot Tajam Ke Level Terendah

Kamis, 8 September 2022 | 13:35 WIB

Reformasi UU, Jepang Siap Pungut Pajak Cryptocurrency

Kamis, 1 September 2022 | 11:53 WIB

KBRI Washington Dukung Parade Kebaya Goes To UNESCO

Selasa, 9 Agustus 2022 | 20:15 WIB

Terpopuler

X